Arsip Tag: berita bola terbaru

Cervi : Lebih Dekat ke Celta Pada Musim Panas Ini

Tidak mungkin di bulan Januari tapi bisa terjadi di musim panas. Coudet menegaskan bahwa dia ingin memiliki Franco Cervi di bawah komandonya musim depan dan Celta tetap teguh dalam niat mereka untuk mengontraknya. Fakta bahwa pesepakbola itu sekali lagi kehilangan ketenaran di Benfica membantu.

Para pemimpin Celtic memiliki kesepakatan yang praktis ditutup satu setengah bulan lalu dengan klub Lisbon. Situasinya ideal, Cervi tidak sesuai dengan rencana Jorge Jesús dan klub ingin menyingkirkan pemain Argentina itu. Tapi Covid masuk sepenuhnya ke skuad Portugal dan Cervi mulai bermain, dia melakukannya dengan baik dan pelatih menghentikan transfer.

Sekarang Jorge Jesús telah memulihkan pasukan dan Cervi telah kembali ke perannya sebagai pesepakbola sekunder. Dalam tiga pertandingan terakhir dia hanya berpartisipasi dalam dua di antaranya, keluar dari bangku cadangan dan menambahkan total hanya 29 menit.

Bagi Celta, idealnya situasi ini terus berlanjut hingga akhir musim dan mampu memperkecil besaran transfer yang ditetapkan di angka 4 juta dengan 4 lainnya untuk tujuan berbeda.

Klub Vigo, yang tidak akan pindah sampai keabadiannya terjamin, tahu bahwa musim panas ini juga harus memperkuat bek kiri, lini tengah, penyerang dan mungkin juga memasukkan bek tengah.

Angka-Angka Yang Melempar Wajah Thiago

Ada banyak ahli yang menunjukkan penurunan intensitas di Liverpool sejak Spanyol masuk tim. The Daily Mail menjelaskannya dengan statistik. Dalam beberapa pekan terakhir, mantan pemain dan analis telah menunjuk pemain Spanyol itu sebagai bagian yang menyebabkan tim Klopp bermain dengan satu perlengkapan lebih sedikit, sebelum terbiasa melakukan segalanya dengan kecepatan tertinggi dan dengan keberanian terbesar. Banyak kritikus juga menjelaskan bahwa itu memang diharapkan, karena ketika Anda merekrut pemain yang memberi Anda jeda dan ketuk, Anda harus mengharapkan gaya lama untuk sedikit berubah.

The Daily Mail ingin mencerminkan perasaan yang dikaitkan dengan Liverpool untuk dimasukkannya Thiago ke dalam tim dengan angka. Statistik akan mencerminkan hilangnya kekuatan pertahanan tim dan media menyalahkan mereka pada Spanyol. The Mail menjelaskan bahwa Thiago menjadi solusi terakhir melawan tim dengan pertahanan kompak. Namun, ia yakin bahwa di lini pertahanan tim menderita karena mereka harus melakukan pekerjaan yang tidak biasa mereka lakukan. Media menjelaskan bahwa dia menangani dirinya sendiri secara tidak benar di pertahanan, menggunakan pelanggaran yang terlalu mencolok yang mana dia terlalu sering ditegur dan, oleh karena itu, membuatnya bermain lebih terkondisi.

Menurut Mail, sejak Thiago tiba di Liverpool pada September, ia memiliki rekor tertinggi Liverpool dalam hal tiket per menit, dengan 33 ‘. Tetapi yang membuatnya khawatir adalah dia melakukan pelanggaran setiap 32 menit, melakukan lebih banyak pelanggaran (26) daripada tekel yang berhasil (25) selama 11 pertandingan Liga Premiernya. Tiga kartu kuning yang ia lihat merupakan angka tertinggi dalam konsep menit peringatan bagi seluruh Liverpool. Lihat poster setiap 274 menit. Thiago adalah pemain ketiga di liga dalam hal pelanggaran per menit, kedua setelah Ashley Barnes dari Burnley dan Trezeguet dari Aston Villa.

The Mail menjelaskan bahwa, dalam hal tekanan, Thiago tidak selaras dengan pekerjaan dan keterampilan yang telah ditunjukkan oleh pemain seperti Jordan Henderson, Gini Wijnaldum atau bahkan Curtis Jones muda. Faktanya, sebuah episode baru-baru ini disorot di mana Henderson, di tengah pertandingan, menyalahkan kurangnya kebijaksanaan dalam tekanan pada Thiago, yang melakukan pelanggaran ringan yang menyebabkan saingannya keluar dari tekanan yang terorganisir dengan baik. Surat kabar Inggris berharap akan menjadi masalah waktu sebelum dia menyesuaikan diri dengan otomatisme Klopp dan bahwa dia melihat rekan satu timnya ketika harus menjalin jaringan tekanan yang membuat taruhan Liverpool berbeda, selalu siap untuk mencuri di lapangan lawan untuk mencapai gawang lawan secepat mungkin.

Pertandingan Piala FA, Manchester City Bukanlah Pukulan Gratis Bagi Swansea City, Kata Steve Cooper

Steve Cooper menegaskan Swansea City tidak akan melihat pertandingan putaran kelima Piala FA mereka dengan Manchester City pada Rabu sebagai “pukulan bebas”.

Sisi Championship Swansea akan mulai sebagai tim luar peringkat untuk mencapai perempat final saat mereka menghadapi pemimpin Liga Premier di Stadion Liberty.

Tetapi Cooper mengatakan akan salah jika timnya mengubah pendekatan mereka, bahkan melawan oposisi yang begitu tangguh.

“Selalu ada ruginya,” kata pelatih kepala Swansea.

“Sepak bola adalah sebuah kompetisi – Anda harus bersaing.

“Mentalitas yang kami coba tanamkan di sini adalah mentalitas yang kompetitif dan yang menang. Saya rasa Anda tidak dapat memiliki hari libur dari itu jika Anda benar-benar percaya dalam menetapkan standar itu.

“Rabu tidak akan berbeda. Ini tantangan yang berat tetapi saya tidak akan setiap hari berdiri di depan para pemain dan berbicara tentang meningkatkan standar dan kepercayaan, dan kemudian datang ke permainan dan turun alat dan melihatnya sebagai pukulan bebas. Saya pikir itu salah. ”

Swansea berada di urutan ketiga di Championship setelah mengalahkan pemimpin klasemen Norwich City Jumat malam lalu.

Mereka tidak terkalahkan dalam 10 pertandingan terakhir mereka dan tidak pernah kalah di kandang dalam 12 pertandingan, sementara rekor pertahanan mereka – kebobolan 15 gol dalam 27 pertandingan liga musim ini – adalah yang terbaik di EFL.

“Jika kami bermain bagus, jika kami melakukan hal-hal bagus, kami harus benar-benar paranoid untuk mempertahankannya,” tambah Cooper. “Itulah mentalitas yang saya inginkan.”

Swansea akan menghadapi ujian terberat melawan tim Manchester City yang kemenangan 4-1 di Liverpool pada hari Minggu adalah kemenangan ke-14 beruntun mereka, menyamai rekor kemenangan di liga Inggris yang dibuat oleh Preston pada tahun 1892 dan Arsenal pada tahun 1987.

Tim Pep Guardiola tidak terkalahkan dalam 21 pertandingan setelah kalah 2-0 di Tottenham pada November, dan menang di Swansea dalam perjalanan untuk mengangkat Piala FA 2018-19.

Swansea, kemudian dikelola oleh Graham Potter, unggul 2-0 dalam pertandingan itu hanya untuk kalah 3-2, meskipun tim tamu menyamakan kedudukan berkat penalti yang kontroversial sebelum Sergio Aguero mencetak gol penentu kemenangan meskipun tayangan ulang menunjukkan dia offside.

Cooper, yang mempelajari Barcelona asuhan Guardiola di masa mudanya, menggambarkan dirinya sebagai “salah satu dari begitu banyak pelatih muda yang duduk dan memperhatikan” karier manajerial bintang Spanyol itu.

Dia mengatakan satu-satunya harapan Swansea untuk menyebabkan apa yang akan menjadi kejutan besar jika mereka terlihat memaksakan diri pada tim Guardiola.

“Kami harus tampil sempurna dalam permainan kami dan berharap mereka tidak sempurna,” kata Cooper.

“Tapi istilah yang saya gunakan untuk tim pagi ini adalah bermain dengan ambisi dan, bila kami bisa, bermain dengan cara kami.

“Saya tahu akan ada saat-saat dalam permainan ketika kami tidak melihat bola sebanyak yang kami inginkan dan mungkin tim akan lebih rendah di lapangan daripada yang kami inginkan.

“Tapi ketika kami mendapat kesempatan untuk bermain atau memaksakan permainan kami, kami harus berkomitmen untuk itu, jika tidak, tidak ada gunanya memiliki cara bermain.”